Otoritas Keuangan Slovenia Usulkan Pajak 10% untuk Pendapatan Kripto

Otoritas keuangan Slovenia telah mengumumkan proposal untuk mengenakan pajak kepada pengguna cryptocurrency 10% atas pendapatan aset mereka, khususnya pada aktivitas pembelian dan penjualan

Ilustrasi. (Foto: int)

Cryptoindinesia.id – Menurut laporan media lokal, Administrasi Keuangan Republik Slovenia atau FURS, sedang mempertimbangkan untuk mengenakan tagihan penghasilan kena pajak 10% pada aktivitas aset cryptocurrency dalam waktu dekat.

Di bawah metode undang-undang saat ini, otoritas menganalisis aktivitas aset digital individu berdasarkan kasus per kasus dengan menjaringnya melalui transaksi beli dan jual mereka. Hal ini dapat mengakibatkan proses administrasi kripto yang stagnan dan membosankan.

Pengenalan inisiatif progresif ini bertujuan untuk merampingkan proses secara digital, dengan fokus hanya pada pembelian barang dan jasa, atau konversi aset kripto menjadi mata uang fiat. Dalam parameter ini, individu akan dikenakan pajak dengan tarif 10% dari pendapatan mereka.

Dalam laporan berita STA, FURS membagikan informasi tambahan tentang proposal tersebut.

“Kami ingin menekankan bahwa bukan laba yang akan dikenakan pajak, melainkan jumlah yang diterima oleh wajib pajak Slovenia di rekening bank mereka untuk mengubah mata uang virtual menjadi uang tunai atau saat membeli sesuatu,” katanya perwakilan FURS.

Slovenia telah menjadi negara yang konsisten dalam mempelopori adopsi aset digital dan teknologi blockchain di seluruh Eropa dalam beberapa tahun terakhir.

Indeks cryptocurrency agregat yang dibuat oleh perusahaan riset keuangan Crypto Head menempatkan Slovenia pada posisi ke-7 dalam kapasitas mengadopsi aset cryptocurrency yang dihitung menggunakan berbagai metrik termasuk pencarian Google, saturasi ATM crypto, dan undang-undang.

Sumber: cointelegraph.com

Follow Twitter
Exit mobile version