Operator ATM Bitcoin di AS Bentuk Asosiasi untuk Bendung Pencucian Uang

“Banyak operator BTM merasa bahwa hanya meminta nomor ponsel sudah cukup uji tuntas untuk membebaskan mereka dari persyaratan KYC yang diamanatkan,” kata seorang eksekutif Coinsource

ATM Crypto. (Foto: int)

Cryptoday.id – Operator ATM Bitcoin (BTC) di Amerika Serikat bergabung untuk memerangi aktivitas terlarang yang terkait dengan ATM Bitcoin.

Operator ATM Bitcoin DigitalMint dan Coinsource telah meluncurkan Cryptocurrency Compliance Cooperative (CCC), sebuah asosiasi baru yang bertujuan untuk menetapkan standar kepatuhan untuk industri ATM Bitcoin.

Upaya mendapat dukungan dari perusahaan analitik blockchain besar, seperti Chainalysis dan Elliptic, di antara 15 anggota awalnya. CCC sekarang mendorong partisipasi dari bisnis layanan uang kripto berbasis uang tunai, regulator, lembaga keuangan, serta lembaga non-negara dan penegak hukum.

Asosiasi tersebut secara khusus menargetkan ATM Bitcoin untuk memastikan kepatuhan Know Your Customer (KYC) dan Anti-Money Laundering (AML), karena jenis ATM ini sering dikaitkan dengan kurangnya persyaratan KYC.

“Sayangnya, banyak operator BTM merasa bahwa hanya dengan meminta nomor ponsel sudah cukup uji tuntas untuk membebaskan mereka dari persyaratan KYC yang diamanatkan,” kata kepala kepatuhan Coinsource, Bo Oney.

“Ketentuan yang longgar seperti itu memberikan tempat yang aman bagi aktor jahat untuk menyalahgunakan mesin untuk tujuan jahat. CCC berusaha untuk meningkatkan persyaratan peraturan untuk kepentingan semua pengguna dan operator BTM. Ini akan membutuhkan masukan dari yang paling berpengetahuan di industri ini, semuanya dengan tujuan membuat ruang cash-to-crypto seaman mungkin bagi konsumen,” tambahnya.

Seth Sattler, direktur kepatuhan untuk DigitalMint dan kontributor CCC terkemuka, mengatakan bahwa kasus penggunaan ilegal yang terkait dengan industri ATM Bitcoin didokumentasikan dengan baik oleh beberapa lembaga penegak hukum, termasuk penipuan, penyalahgunaan orang tua dan perdagangan narkoba dan manusia.

“Sementara sejumlah kecil operator ATM Bitcoin melampaui protokol KYC dan AML, yang lain di industri cash-to-crypto hanya menutup mata dan puas dengan aktor jahat ini hanya dengan menerapkan perlindungan pelanggan minimum, yang dalam banyak kasus memungkinkan untuk transaksi yang sepenuhnya anonim,” jelas Sattler.

Mirip dengan ATM tradisional, ATM Bitcoin, atau BTM, adalah kios yang memungkinkan pengguna untuk membeli atau menjual Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dengan menggunakan uang tunai atau kartu debit. Menurut data oleh situs web pelacakan BTM How Many Bitcoin ATMs, saat ini ada lebih dari 42.000 BTM di Amerika Serikat.

Pada bulan Februari lalu,  Komisi Investigasi Negara Bagian New Jersey menemukan bahwa 75% operator BTM di negara bagian tersebut mengizinkan transaksi tertentu tanpa mengharuskan pelanggan memberikan informasi apa pun di luar nomor ponsel.

Tahun lalu, seorang eksekutif dari perusahaan analitik blockchain CipherTrace memperkirakan bahwa ATM Bitcoin akan menghadapi peraturan yang lebih ketat di seluruh dunia, seperti di negara Kanada dan Jerman telah bergerak untuk memperkuat peraturan AMLnya.

Sumber: cointelegraph.com

Follow Twitter
Exit mobile version